'Biarlah orang kata saya poyo sebab bangga vaksin anak, saya tak nak siram dan tabur bunga untuk kali kedua di kubur anak-anak'

loading...

Kata orang, lebih baik mencegah dari mengubati. Namun dalam soal vaksin, wujudnya golongan antivaksin yang menyebarkan pelbagai tuduhan dan dakwaan bagi menakut-nakutkan ibu bapa yang dalam dilema mahu memberi suntikan vaksin atau tidak kepada anak masing-masing.

Di bawah, perkongsian pengalaman seorang ibu yang melihat sendiri perbezaan anak yang tidak disuntik dengan vaksin dan yang disuntik dengan vaksin. Jika dulu dia menganggap pengambilan vaksin itu hanya membazir, kini tidak lagi apabila dia sendiri melihat perbezaan yang sangat ketara.

Apa pun, kita sebagai ibu bapa hanya mampu merancangan apa yang terbaik untuk anak-anak kita, yang selebihnya kita serahkan kepada Allah swt. Semoga bermanfaat.

INI gambar terakhir arwah Muhammad Iman Qayyum. Anak saya complete jab dari masa lahir sehingga umur dia satu tahun tiga bulan. Anak saya memang tak ada masalah  sewaktu dilahirkan. Normal birth dan sihat. 

Masa kawan-kawan suggest saya jab additional vaccine pneumonia, saya selalu rasa rugi duit dan juga tak penting sebab anak saya sihat saja. Sampailah satu tahap di mana anak saya masuk ke hospital berkali-kali dan doktor pakar mengesahkan anak saya terkena jangkitan kuman dalam paru-paru iaitu, pneumococcos dan dia diserang Adenovirus. 

Semua pun tak pernah dengar kan kes Adenovirus yang pernah membunuh anak saya ini? Allah swt dah kata, Kun Faya Kun, cucuklah macam mana pun kalau dah nyawa sampai di situ saja, kita tak ada hak meminta ditangguhkan walaupun sesaat. 

Tetapi bukan itu yang saya nak ceritakan. Setelah arwah Iman Qayyum meninggal dunia, saya disahkan mengandung lagi anak kedua. Bila lahir saja anak kedua, saya tekad untuk beri cukup empat dos pneumococcal vaccine. Banyak juga klinik dan hospital yang saya hubungi, tidak semua klinik yang ada. 

Dan saya pilih Klinik Pakar Kanak-Kanak Chan di Puchong Jaya. Alhamdulillah semua empat dos complete. Saya mula nampak perbezaan antara arwah Qayyum dengan adiknya, Qayyim. 

Paling ketara bila demam dan selesema. Memang saya buat amalan sunnah, beri air yang dibaca doa penyembuh penyakit, as syiffa dicampur madu tetapi, beza antara dah complete pnuemococcal vaccine dengan arwah Qayyum yang tak ada vaccine sangat-sangat jauh berbeza. 

Contohnya bila Iyadh Qayyim demam, tak pernah pun ambil masa sampai tiga hari. Begitu juga dengan selesema dan batuk. Tak ada dah dengar batuk yang sampai berbunyi paru-paru dia. Bila ada antara sepupu dia yang batuk pun, sangat susah dia berjangkit. Antibodi dia melawan dengan kuat. Benarlah apa yang orang kata, mencegah lebih baik dari mengubati. 

Kalau ada antara ibu bapa nak kata saya ni poyo sebab berbangga vaksin anak saya, lantaklah. Saya tak nak siram dan tabur bunga lagi untuk kali kedua di kubur anak-anak. Biarlah saya berhabis duit membayar duit jab dan takaful. Saya mahu yang terbaik untuk satu-satunya anak lelaki saya yang masih hidup. 

Seperkara lagi, doktor pakar kanak-kanak yang saya refer itu sangat bertauliah. Doktor Eddie Chan akan terangkan kandungan dalam vaksin dan kelebihannya. Ada yang tak halal juga dijual di Malaysia tetapi Alhamdulillah doktor berbangsa Cina itu faham akan halal dan haram. Dia yang cadangkan semua yang terbaik untuk anak saya sejak dia kecil lagi. Saya pun bukan membuta tuli jab anak, saya pun kaki Google juga tetapi tidak mudah terperdaya dengan agenda yang tidak baik. 

Sumber: Nana Anne 

Lagi Yang Viral

Powered by Blogger.