"Aku Rela Dia Hamil Anak Luar Nikah.." - Kesal Doktor Sahkan Anak Mengandung, Tapi Rupa-Rupanya

loading...


Ibu bapa mana yang tak kecewa jika anak yang dikasihi menconteng arang ke muka mereka. Hamil anak luar nikah adalah sesuatu yang taboo dalam masyarakat Melayu. Kebanyakan gadis begini akan dibuang keluarga.

Lain pula dengan kisah yang dikongsikan Syed Azmi. Di mana gadis ini disahkan hamil. Namun, dia bermati-matian menyatakan dia tidak hamil. Tapi ayahnya tak percaya. Dipukul si anak dengan penuh rasa kecewa dan kesal. Penyudahnya anak memang tak hamil. Tapi menghidap kanser.



Terus menerus cakap dia tak hamil.


Cerita ini yang akan saya kongsikan adalah salah satu pertemuan awal saya di hospital. Lihatlah dari sudut positif dan jangan jadi defensif, anda tidak pernah tahu jika suatu hari ia boleh berlaku kepada anda atau anak anda.

Seorang gadis, pelajar sekolah menengah ini dari keluarga yang sangat beragama di utara tanah air datang ke klinik kerana sudah beberapa bulan haidnya tak datang. Secara fizikalnya dia juga nampak macam ada perut yang besar. Doktor tanya sama ada dia mengandung dan dia cakap tidak. Hanya untuk kepastian, ujian kehamilan air kencing telah dilakukan dan keputusannya positif, bermakna dia mengandung. Hanya dengan satu ujian.

Di rumah, dia di sepak terajang oleh bapa tetapi dia terus menerus cakap dia tak hamil, dia tak hamil. Ayahnya menangis ketika dia terajang anak perempuannya dan cakap Ayah rela pukul kamu daripada kamu kena hina dengan masyarakat. Ayahnya menangis berbuat begitu, bukan marah tetapi kecewa. (Saya teringat bila si ayah beritahu saya bagaimana dia sepak perut setiap kali anaknya menegaskan dia tak mengandung) Anak perempuan sulungnya tak sanggup tengok adiknya dipukul dan membawa adik perempuannya ke KL. Si ayah masih menangis, dan seluruh keluarga menangis.

Gadis itu tinggal di rumah kakaknya dan dia terus menerus cakap dia tak hamil. Kakaknya curiga,lalu nak buat ujian sekali lagi. Gadis itu akur. Mereka pergi ke pakar ginekologi dan menerangkan keadaan. Saya jumpa dia di sini. Ya, ujian kehamilan menunjukkan tanda positif, tetapi ketika imbasan, tidak ada bayi. Setelah siasatan lanjut, gadis itu disahkan mempunyai kanser dan ia kelihatan tidak baik.

Rela anak hamil daripada mati.


Bapanya turun ke KL dan menangis. Mereka bersetuju untuk melawan kanser. Si ayah jual tanah, rumah dan kereta untuk membayar rawatan anak perempuannya. Tapi sudah terlambat dan dia dah terlalu tenat. Dia meninggal dunia. Bapa itu meraung “Saya lebih suka dia hamil daripada mati disebabkan kanser. Anakku, sayangku !!!” Allah sangat sayangkan keluarga ini. Anak perempuannya tersenyum apabila dia tahu ayahnya percayakan dia sekarang. Walau bagaimanapun dengan sedikit masa yang mereka ada, walaupun air mata dan penyesalan, mereka menghabiskan masa yang terbaik bersama-sama.

Saya berada di kaunter pelepasan farmasi pada masa itu. Si ayah masih sedih. Dia kehilangan anak perempuannya. Dia tidak menyalahkan doktor sama sekali. Ia jarang berlaku, tetapi yang benar. Dia harap dia lebih bersabar. Dia jelaskan bagaimana dia terajang anaknya dan ketika dia menjelaskan kepada saya, saya tak rasa dia kejam, aneh. Kerana ia adalah reaksi biasa apabila dapat berita sebegitu.

Dia kata dia takkan lupakan raungan anaknya, betapa takutnya dia dan betapa kelirunya dia ketika itu. Saya akan ingat cerita ini. Bukan sebab saya ada pengalaman yang serupa tapi bagaimana kita diuji. Jadi jangan terlalu sedih atas sesuatu. Allah boleh ambilnya kembali. Allah mampu.

Ini juga membuakant saya tak nilai gadis yang mengandung luar nikah. Kita tak tahu cerita mereka tetapi saya tahu mereka takut. Tapi kita tidak tahu cerita mereka.
Jadi, mulut jangan celupar. Fikiran jangan taksub sangat. Apa-apa sahaja boleh berlaku.
Syed Azmi Alhabshi
Small Lamb.

Kredit : Syed Azmi

Lagi Yang Viral

Powered by Blogger.