"Hanya Menunggu Mati" - Lelaki Kongsi Pengalaman Cemas Hampir Maut Di Puncak Everest

loading...

Korang yang minat hiking mesti ada cita-cita nak mendaki Gunung Everest kan? Tapi nak sampai ke sana bukanlah satu benda yang mudah. Memandangkan cuaca dan keadaan yang berbeza dengan iklim kat Malaysia ni. Perlukan latihan yang intensif. Paling penting ikut saja jurumudi sebab mereka lebih berpengalaman.
Lelaki ini kongsikan detik cemas di mana dia hampir berputus asa dan menanti ajal menjemputnya apabila dia terkandas di puncak Gunung Everest. Berdebar admin baca saat-saat getir yang dia alami.


Cuaca kian buruk, tapi nak teruskan ekspidisi.


Pengalaman Saya di Puncak Everest 2017
Saya berasa begitu bertuah dan bersyukur kerana dapat berkongsi pengalaman saya dengan anda semua.

Selepas Ekspedisi Everest 2016. Saya mulakan lagi percubaan saya ke puncak Gunung Everest pada 21 Mei 2017 dengan salah seorang pelanggan saya dari Pakistan. Kami berdua mendaki dengan baik dalam perjalanan ke puncak. Apabila kami sampai balkoni, kami menggantikan botol oksigen kami dengan yang baru. Semuanya okay. Kami sudah begitu hampir ke puncak Gunung Everest, saya dapat lihat semua gunung lain di bawah Gunung Everest. Saya selesa tidak menggunakan botol oksigen pada ketika itu. Jadi saya rancang untuk menggunakan botol oksigen saya apabila kami turun dari puncak.

Tiba-tiba cuaca bertukar buruk dan bakal lebih teruk. Malangnya topeng oksigen dan goggle saya telah beku sepenuhnya. Angin terlalu sejuk dan kuat, meniup semua salji di udara, saya hampir tidak dapat melihat melalui goggles saya. Saya sedar adalah lebih penting untuk berpatah balik daripada menuju untuk puncak Everest kerana saya sedar risiko yang akan berlaku. Jadi, saya diminta pelanggan saya untuk patah balik dengan segera untuk keselamatan kami tapi pelanggan saya menolak permintaan saya kerana puncak Everest amat dekat dan dia kata telah membayar banyak royalti untuk mendaki Everest. Jadi, dia tidak mahu kembali tanpa menawan puncak Everest.

Kalau saya nak, saya boleh tinggalkan dia bersendirian sepanjang jalan ke puncak dan saya saja yang berpatah balik tetapi saya tidak melakukannya. Hidupnya adalah sama penting bagi saya, saya pergi dengan dia ke puncak untuk membimbing dan menyokong dia walaupun cuaca buruk dan kemungkinan bahawa kami boleh mati dalam sekelip. Anda ada beratus-ratus sebab untuk mati di atas gunung.




Sejuk, lapar & dahaga.


Akhirnya selepas berjalan dengan perlahan kami berdua berdiri di puncak Gunung Everest. Ia adalah ganjaran dan risiko untuk kami. Kami sangat gembira. Saya ambil gambar pelanggan saya cepat-cepat di puncak, dengan harapan saya dapat beberapa gambar yang baik untuk dia kerana saya rasa pening dan tak dapat melihat dengan jelas. Kami menghabiskan kira-kira 5 minit di puncak Everest, saya mula rasa seperti mabuk dan hampir akan jatuh ke bawah, Ia terlalu berisiko untuk kekal di puncak lebih lama dan botol oksigen itu juga terhad jadi kami turun dari puncak secepat mungkin selepas gantikan oksigen baru untuk pelanggan saya.
Pelanggan saya berjalan dengan perlahan-lahan dan saya juga menuruni gunung dengan baik tanpa penggunaan oksigen. Keadaan makin gelap dan kami terpaksa berhenti selepas perjalanan panjang. Apabila saya lihat pelanggan saya dia terbaring hanya beberapa meter dari saya. Saya memanggilnya banyak kali tetapi dia tidak respon.

Sekarang dia tidak sedarkan diri dan terlalu lemah untuk berjalan dan bercakap begitu I. Saya sedut oksigen saya dan saya terlalu letih dan tidak sedar bahawa saya tertidur. Nasib baik saya tersedar dengan bunyi pendaki lain, jika tak pendaki yang berdekatan akan anggap saya mati dan tinggalkan saya di sana.

Apabila saya membuka mata, saya dapati diri saya terbaring tidak sedarkan diri. Saya lihat hanya ada ais putih dan salji. Ia hanya seperti membakar mata. Di situ adaramai pendaki nak ke puncak. Saya berasa sangat lapar dan dahaga, botol air saya telah beku dan sekuat mana saya cuba saya tak dapat nak gerakkan tangan dan badan saya, tidak ada rasa langsing tangan saya. Tidak lama kemudian saya sedar tangan saya telah fros beku, saya putus asa dan letih sampai saya rasa nak tutup mata saya dan menjadi penghuni tetap gunung. Ia jadi lebih mudah daripada menderita.





Ajal belum tiba.



Saya hanya tunggu mati bila saya dapat rasa badan saya sejuk seperti ais, nafas dan dengupan jantung makin perlahan. Pendaki yang nak ke puncak pun tak mendekati saya kerana saya kaku seperti mayat. Saya tidak dapat bergerak dan bercakap dengan betul. Pada ketika ini, saya memerlukan bantuan. Dan saya memberikannya kepada tuhan. Saya menyerah diri. ”

Saya terus berdoa kepada tuhan dan pada ketika itu, saya saksikan keajaiban. Tuhan datang menolong aku dalam bentuk rakan-rakan dari Seven Summit Treks. Nasib baik mereka mengenali saya, Pada mulanya mereka fikir saya telah mati. Mereka memberi makan kepada saya beberapa jus coklat lazat untuk menghilangkan dahaga saya dan selepas beberapa ketika dengan bantuan kawan-kawan saya, saya dan pelanggan saya dapat jalan turun ke Camp 3 & 2 dan kemudian diterbangkan ke hospital di Kathmandu.

Permintaan ikhlas kepada semua warga asing yang sedang mendaki atau akan mendaki Everest. “Sila dengar dan patuhlah kepada arahan dan keputusan jurupandu semasa pendakian anda” Jangan meletakkan diri anda dan jurupandu anda dalam masalah dengan membuat keputusan anda sendiri ketika itu. Jurupandu lebih biasa dan berpengalaman di pergunungan dan berurusan dengan persekitaran yang sukar.

Hidup anda dan keluarga lebih berharga dan penting daripada tiba di puncak. Gunung Everest akan sentiasa berada di sana. Ia takkan bergerak ke mana-mana pun. Jika anda tidak dapat ke puncak anda boleh cuba masa depan tetapi jika anda kehilangan kehidupan anda, anda tidak akan kembali lagi .. Hidup ini begitu berharga ..
Manusia mudah menyerah pada diri mereka sendiri tetapi Tuhan tidak akan menyerahkan kepada kita. Tidak kira apa, tuhan itu sentiasa ada. Sentiasa percaya pada diri dan tuhan. Dia akan membawa anda melalui masa-masa yang paling sukar dan membantu anda dalam keadaan yang sukar. ”

Saya amat berterima kasih kepada Seven Summit Treks, keluarga dan rakan-rakan yang menyelamatkan saya dan pelanggan saya dari zon maut meletakkan kehidupan mereka sendiri pada risiko. Walaupun saya tangan saya beku, saya gembira saya dan pelanggan saya dapat kehidupan yang baru dan kembali hidup selepas berjaya menawan Everest walaupun persekitaran yang sukar dengan sokongan yang besar dari Sherpa.







Lagi Yang Viral

Powered by Blogger.